Badai Geomagnetik Ekstrem Terjadi, Bisa Picu Gangguan Sinyal dan Padamkan Listrik di Dunia

- 15 Mei 2024, 10:00 WIB
Fenomena Aurora Borealis dan Aurora Australis: Keajaiban Cahaya di Langit Malam.
Fenomena Aurora Borealis dan Aurora Australis: Keajaiban Cahaya di Langit Malam. /pexel @steinegilliland/

Ketika menghantam medan magnet Bumi, partikel itu menyebabkan gangguan sementara pada magnetosfer Bumi, yang kemudian memicu badai geomagnetik.

Para ilmuwan mengatakan badai geomagnetik yang dahsyat dapat mematikan listrik dan peralatan elektronik di seluruh dunia. Badai serupa pada 2003 memadamkan listrik di Swedia dan merusak trafo-trafo di Afrika Selatan.

"Badai geomagnetik dapat berdampak pada infrastruktur di orbit dekat Bumi dan di permukaan Bumi, berpotensi mengganggu komunikasi, jaringan listrik, navigasi, operasi radio, dan satelit," kata NOAA.

Badai geomagnetik yang besar juga akan memicu aurora yang menakjubkan hingga ke lintang sedang.

Baca Juga: Pemkot Bandung Beri Saran Menu dan Tampilan Makan Siang Gratis Bagi Siswa di 6 Sekolah Arcamanik

Jika normalnya aurora hanya dapat diamati di daerah kutub dan lintang tinggi, badai geomagnetik kali ini membuat aurora dilaporkan terlihat hingga kota London bahkan Florida. Fenomena aurora ini akan dapat diamati dalam beberapa hari ke depan.

Untuk mengantisipasi dampak badai G5 itu, NOAA telah memperingatkan para operator pembangkit listrik dan badan antariksa di seluruh dunia untuk mengambil tindakan pencegahan.

Mereka mengatakan peristiwa tersebut dapat menyebabkan masalah tegangan listrik secara meluas, mengganggu operasi pesawat ruang angkasa, serta sistem navigasi satelit dan radio di seluruh dunia.

Apakah ada diantara kalian yang menunggu peristiwa ini dan mau berburu Aurora?***

Halaman:

Editor: Rifki Abdul Fahmi


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah